Efek Diabetes Pada Sistem Ekskresi (Pembuangan)

Efek Diabetes Pada Sistem Ekskresi (Pembuangan)

Efek Diabetes Pada Sistem Ekskresi (Pembuangan)

Efek Diabetes Pada Sistem Ekskresi (Pembuangan)

Apakah Anda memiliki kerabat ataupun keluarga yang menderita diabetes? Sadarkah Anda bahwa penderita diabetes kerap kali memiliki gejala berupa buang air kecil secara berlebihan?

Hal tersebut dikarenakan penyakit diabetes juga memiliki efek pada sistem ekskresi (pembuangan) tubuh manusia. Diabetes merupakan penyakit yang dapat mempengaruhi fungsi tubuh Anda karena gangguan metabolisme yang timbul. Hal ini tentunya akan akan mempengaruhi banyak organ tubuh, termasuk organ-organ dalam sistem ekskresi.  

Apa Kaitan Antara Diabetes dengan Sistem Ekskresi?

Terdapat beberapa jenis diabetes dengan penyebab yang beragam pula. Beberapa diantaranya adalah diabetes melitus tipe 1, diabetes melitus tipe 2 serta diabetes insipidus. Oke, sekarang mari coba kita jabarkan terlebih dahulu kaitan antara diabetes melitus dengan sistem ekskresi.

1. Diabetes Melitus

Jadi, setelah Anda makan ataupun minum, tubuh Anda akan mulai bekerja dan memecah gula dalam darah untuk diubah menjadi glukosa. Glukosa pun mulai diedarkan melalui aliran darah Anda sebagai bahan bakar energi untuk beraktivitas. Selama proses yang berlangsung ini, pankreas bertanggung jawab untuk menghasilkan hormon bernama insulin. Hormon insulin ini bertugas membantu penyerapan glukosa dalam sel tubuh untuk diubah menjadi sumber energi. 

Nah, pada orang yang memiliki diabetes melitus tipe 1, sistem kekebalan tubuh malah berbalik dan menyerang sel-sel penghasil insulin di pankreas, sehingga produksi insulin di pankreas terhambat ataupun tidak dapat menghasilkan hormon insulin sama sekali. Sedangkan pada orang yang memiliki diabetes melitus tipe 2, tubuh mengalami resistensi insulin, dimana tubuh tidak dapat menggunakan insulin dengan efektif, atau bisa juga terjadi karena pankreas tidak menghasilkan cukup insulin untuk memenuhi tubuh.

Kondisi tersebut akan menyebabkan melonjaknya kadar gula darah karena tidak dapat digunakan oleh sel sehingga tidak memugkinkan diubah menjadi energi. Glukosa yang tidak dapat digunakan menjadi energi ini akan memaksa tubuh menggunakan lemak dan protein untuk dijadikan energi. Nah, kelebihan kadar glukosa dalam darah inilah yang akan mempengaruhi sistem ekskresi tubuh dan berusaha mengeluarkan sisa-sisa metabolisme serta produk limbah dari tubuh melalui urine.

Efek diabetes melitus pada sistem ekskresi juga tidak dapat diremehkan, loh. Beberapa efek dari diabetes melitus pada sistem ekskresi adalah gangguan fungsi ginjal, nefropati diabetik, penyakit ginjal kronis, infeksi saluran kemih dan gangguan kandung kemih.

Efek Diabetes Pada Sistem Ekskresi (Pembuangan)

Efek Diabetes Pada Sistem Ekskresi (Pembuangan)

2. Diabetes Insipidus

Berbeda dari diabetes melitus, diabetes insipidus merupakan kondisi yang membuat penderitanya selalu merasa kehausan dan dehidrasi, namun disertai dengan buang air kecil yang sering. Seringnya buang air kecil ini disebabkan karena produksi urine yang berlebihan dari tubuh. Diabetes insipidus disebabkan dari tidak seimbangnya cairan dalam tubuh. Dilansir dari Jurnal Cermin Dunia Kedokteran (2016), diabetes tipe ini merupakan jenis yang langka terjadi dengan perbandingan 1 kasus banding 25.000 populasi dan biasanya terjadi pada orang dewasa, lho.

Diabetes insipidus sendiri ditandai dengan poliuria (produksi urine yang terlalu banyak) dan disertai dengan polidipsia (haus yang berlebihan). Hal ini disebabkan karena kurangnya hormon ADH atau ketidakmampuan tubuh merespon hormon ADH. Hormon ADH memiliki tugas sebagai pengatur jumlah air yang dikeluarkan tubuh melalui urine. Tentu saja, terganggunya hormon ADH akan mempengaruhi sistem ekskresi tubuh yang bertanggung jawab mengeluarkan sisa-sisa metabolisme dan produk limbah melalui urine.

Dikarenakan diabetes insipidus mempengaruhi fungsi sistem ekskresi tubuh yang meningkatkan frekuensi buang air kecil dan produksi urine, kondisi ini akan memberi dampak pada kesehatan tubuh. Dampak tersebut berupa dehidrasi dan ketidakseimbangan elektrolit. Salah satu efeknya pada organ ekskresi adalah berkurangnya kemampuan ginjal untuk menyerap air dari urine. 

Apa Saja Efek Diabetes pada Sistem Ekskresi?

Seperti yang telah dijelaskan pada bagian kaitan antara diabetes dengan sistem ekskresi, bahwa efek diabetes dapat mempengaruhi organ-organ ekskresi seperti ginjal dan kandung kemih. Nah, kali ini kita akan membedah apa saja efek diabetes pada organ sistem ekskresi, yakni ginjal dan kandung kemih. Baca sampai habis ya, agar Anda dapat memahami pengaruh dari diabetes pada sistem ekskresi

1. Gangguan Fungsi Ginjal

Ginjal memiliki jutaan pembuluh darah kecil yang berfungsi untuk menyaring zat-zat yang tidak diperlukan dari darah, kemudian dikeluarkan melalui urine. Nah pada kasus diabetes, ketika kadar gula darah tinggi tak terkendali, akan menyebabkan kerusakan pembuluh darah di seluruh tubuh, termasuk ginjal. 

Jika kadar gula darah terus menerus tinggi, maka ginjal tidak dapat melakukan tugasnya secara efektif karena rusak. Kerusakan pembuluh darah di ginjal dapat menyebabkan protein dan zat-zat lainnya dikeluarkan dari urin, padahal seharusnya tidak demikian. Inilah yang disebut dengan proteinuria, alias terbuangnya protein melalui urine melebihi nilai normal yakni lebih dari 150 mg/ 24 jam.

2. Nefropati Diabetik

Jika tadi kita sudah membahas gangguan fungsi ginjal, kini kita akan membahas perihal salah satu komplikasi diabetes pada ginjal, yakni nefropati diabetik. Nefropati diabetik disebabkan karena kerusakan kerusakan pembuluh darah dan proteinuria dalam jangka panjang, sehingga kerusakan menjadi permanen. Komplikasi diabetes ini menyebabkan ginjal kehilangan kemampuannya untuk menyaring limbah serta cairan dari darah, sehingga dalam kasus terburuk akan menyebabkan gagal ginjal yang membutuhkan cuci darah rutin ataupun transplantasi ginjal. Dan tentu saja, hal ini akan berakibat buruk pada kinerja sistem ekskresi.

Efek Diabetes Pada Sistem Ekskresi (Pembuangan)

Efek Diabetes Pada Sistem Ekskresi (Pembuangan)

3. Ginjal Kronis

Gagal ginjal kronis merupakan keadaan dimana ginjal mengalami kerusakan secara bertahap dan permanen. Ginjal kronis dapat mempengaruhi fungsi dari sistem ekskresi karena tugasnya yang cukup krusial bagi tubuh, yakni menyaring zat-zat dari darah dan mengeluarkan limbah dari tubuh. Diabetes dapat menyebabkan ginjal kronis jika kadar gula darah tidak terkontrol dengan baik dalam jangka waktu yang lama. 

Ketika kadar gula darah tinggi berlangsung lama dan tidak segera diatasi, maka ginjal akan bekerja lebih keras untuk menyaring darah. Hal ini dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan glomerulus di dalam ginjal. 

4. Infeksi Saluran Kemih

Salah satu organ lain dari sistem ekskresi yang berpotensi terinfeksi karena diabetes adalah kandung kemih. Infeksi saluran kemih disebabkan oleh bakteri yang masuk ke dalam saluran kemih dan berkembang biak, sehingga menyebabkan infeksi. Pada penderita diabetes, hal ini menjadi persoalan yang sangat serius sebab infeksi saluran kemih bisa menyebabkan infeksi ginjal.

5. Gangguan Kandung Kemih

Gangguan kandung kemih adalah keadaan dimana kandung kemih tidak berfungsi dengan baik ataupun tidak dapat mengosongkan urin sepenuhnya. Penyebabnya adalah kerusakan saraf pada kandung kemih yang terjadi karena kadar gula darah tinggi dalam waktu yang sangat lama namun tak ditangani. Kerusakan saraf pada kandung kemih ini mempengaruhi kemampuan kandung kemih untuk merasakan kapan harus buang air kecil.

Gangguan kandung kemih dapat mempengaruhi sistem ekskresi dengan mengganggu kemampuan tubuh untuk membuang limbah dalam bentuk urine. Jika kandung kemih mengalami malfungsi untuk mengosongkan urine sepenuhnya, maka urine yang tersisa dapat menyebabkan infeksi saluran kemih hingga batu ginjal. 

Itulah pengaruh diabetes pada sistem ekskresi manusia. Diabetes menjadi penyakit dengan sebutan silent killer karena gejalanya yang kerap tidak disadari, namun mampu merusak sistem-sistem dalam tubuh kita. Maka dari itu, selalu perhatikan kadar gula darah Anda dan bentuk pola hidup yang sehat ya!